• Breaking News

    Mei 2019, Padang Alami Inflasi 0,86 persen dan Bukittinggi 0,78 persen


    SUMBARRAYA.COM (Sumbar) - - -

    Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatra Barat mengumumkan kondisi inflasi di Sumbar pada Mei 2019 yang diambil dari dua sampel kota, yaitu Padang sebesar 0,86 persen, sedangkan Bukittinggi 0,78 persen.Kepala BPS Sumbar Sukardi di Ruang Vicon kantor setempat, Senin (10/6/209) menjelaskan, inflasi yang terjadi di Kota Padang karena adanya kenaikan indeks sebagian besar kelompok pengeluaran.Kenaikan terbesar lanjut dia, terjadi pada kelompok pengeluaran bahan makanan sebesar 3,50 persen. "Ini juga diikuti kenaikan indeks pada kelompok pengeluaran transport, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,50 persen," jelas Sukardi.

    Lebih lanjut, Kota Bukittinggi pada bulan Mei 2019 mengalami  inflasi sebesar 0,78 persen atau terjadi kenaikan Indeks Harga Konsumen (IHK) dari 131,51 pada bulan April 2019 menjadi 132,54 pada bulan Mei 2019.  Laju Inflasi tahun kalender sampai bulan Mei 2019 sebesar 0,52 persen, sedangkan laju inflasi year on year (Mei 2019 terhadap Mei 2018) adalah sebesar 2,98 persen.



    " Inflasi di Kota Padang terjadi karena adanya kenaikan harga pada sebagian besar kelompok pengeluaran yakni: kelompok pengeluaran bahan makanan sebesar 3,06 persen; kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau sebesar 0,22 persen; kelompok sandang sebesar 0,39 persen; kelompok kesehatan sebesar 0,07 persen; dan kelompok transpor, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,50 persen. Sementara kelompok yang mengalami penurunan harga adalah kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 0,38 persen dan kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga sebesar 0,03," terang Sukardi.
    statistik%2Bbps%2B-1
    " Di Kota Bukittinggi, inflasi terjadi karena adanya kenaikan harga pada semua kelompok pengeluaran yakni: kelompok bahan makanan sebesar 2,24 persen; kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 0,29 persen; kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 0,15 persen; kelompok sandang sebesar 0,40 persen; kelompok kesehatan sebesar 0,31 persen; kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga sebesar 0,44 persen, dan kelompok transpor, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,50 persen,' katanya.

    Baca:  Ternyata! Turunnya Kunjungan Wisman Tidak Dipengaruhi Naiknya Harga Tiket Pesawat

    Lebih rinci, Sedangkan komoditas penentu inflasi dan deflasi ada pada berapa komoditas yang mengalami peningkatan harga selama bulan Mei 2019 di Kota Padang antara lain; cabai merah, angkutan udara, bawang putih, pepaya, udang basah, ayam hidup, daging ayam ras, daging sapi, jengkol, jeruk, dan beberapa komoditi lainnya. Komoditas yang mengalami peningkatan