• Breaking News

    Tulis “Breaking News, Maruf Amin Positif Corona”, Kakek Ini Dipenjara 16 Bulan

    I Gusti Ngurah Harta Suara.

    SUMBARRAYA.COM, - - – 

    Nasib sebar info Wakil Presiden Maruf Amin positif corona, seorang kakek-kakek dipenjara 16 bulan. Sang kakek adalah I Gusti Ngurah Harta Suara.

    Lelaki berusia 54 tahun itu divonis selama 16 bulan karena menyebarkan informasi bohong pada akun Facebooknya.

    Majelis Hakim yang diketuai I Made Pasek menyatakan terdakwa IGN Harta bersalah melawan hukum tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

    “Menjatuhkan pidana penjara kepada terdakwa selama 1 tahun 4 bulan penjara,” ketok palu hakim, Kamis (24/9/2020) kemarin.

    Perbuatan terdakwa sebagaimana tertuang Pasal 28 ayat (2) jo Pasal 45 ayat (2) Undang-undang RI nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-undang RI 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) jo Pasal 64 ayat (1) ke 1 KUHP.

    Hukuman ini oleh Harta Suara langsung dinyatakan menerima. Hal senada juga disampaikan pihak penuntut umum, Jaksa IB Putra Gede Agung yang sebelumnya menuntut hukuman selama 18 bulan (1 tahun 6 bulan).

    Diuraikan dalam dakwan, perbuatan terdakwa terungkap ketika petugas Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Bali melakukan patroli siber di media sosial Facebook, Selasa (5/5/2020) sekitar pukul 13.30 WITA.

    Di sana petugas menemukan akun facebook dengan nama Harta S yang menulis “Breaking News, Wakil Presiden Maaruf Amin terpapar virus corona sedang dirawat di RSPAD Gatot Subroto, mohon doanya” Tulisan tersebut dibuat, Jumat (1/5/2020) sekitar pukul 10.25 WITA.

    “Untuk postingan tersebut memperoleh 409 komentar dan 67 kali dibagikan, serta memperoleh 557 emoticon,” jelas jaksa.

    Selain itu, terdakwa juga menulis di group facebook ‘Jokowi Presiden Ku’ berisi:

    “Sekilas info, bulan depan kita akan kedatangan lagi TKA asal China, tidak main-main 5 juta orang akan datang ke Indonesia. Jangan kecolongan lagi, gimana ini? Joko Widodo”.

    “Atas postingan tersebut terdapat 183 komentar dan 3 kali dibagikan serta memperoleh 85 emoticon,” beber jaksa.

    Polisi yang melakukan penyelidikan berhasil melacak nomor handphone dan nama lengkap pelaku.

    Tak butuh waktu lama, pelaku ditangkap di rumahnya Jalan Kepundung, Denpasar.

    “Terdakwa baru menyadari jika berita yang dibagikan ke group Facebook Jokowi Presiden Ku tidak benar setelah ia melihat berita di televisi,” kata jaksa dalam dakwaan. 

    #eramuslim.com

    No comments

    Post Bottom Ad

    ad728
    PT. Prosumbar Media Group, Mengucapkan: Selamat datang di www.sumbarraya.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Nov Wibawa