• Breaking News

    3 Polisi Tewas dalam Bentrokan Anggota TNI dan Polri, Kompolnas Minta Hukuman Tegas

    Foto: Komisioner Kompolnas Poengky Indarti.

    SUMBARRAYA.COM, - - - 

    Komisi Pengawas Kepolisian (Kompolnas) menanggapi peristiwa bentrokan anggota TNI dan Polri di Kabupaten Mamberamo Raya, Papua, pada Minggu, 12 April 2020  pagi.

    Komisioner Kompolnas Poengky Indarti meminta agar para pelaku yang mengakibatkan tewasnya tiga anggota polisi dan sejumlah lainnya luka-luka harus mendapatkan hukuman tegas.

    Poengky menegaskan, harus ada pemeriksaan terhadap oknum-oknum yang terlibat, baik dari Polri maupun TNI.

    "Hukuman yang tegas sangat diperlukan agar peristiwa semacam ini tidak terulang lagi," kata Poengky saat dihubungi Kompas.com, Minggu, 12 April 2020.

    Ia mengatakan, saat ini Polda Papua dan Kodam Cenderawasih sedang melakukan pengumpulan fakta-fakta penyebab terjadinya bentrokan tersebut.

    Bentrokan seperti ini, kata Poengky, seharusnya tidak terjadi karena Polri dan TNI adalah alat negara yang wajib melindungi rakyat.

    Menurut Poengky, Polri dan TNI harus bahu-membahu meningkatkan kerja sama dan solidaritas.

    Ia menilai, hal ini sudah dicontohkan dengan baik oleh pimpinan Kepolisian RI dan TNI.

    "Saya sungguh prihatin dan menyesalkan kejadian ini. Saya berharap hal ini dapat segera diselesaikan dengan sebaik-baiknya.," ujar Poengky.

    "Karena negara kita saat ini dalam upaya pencegahan penyebaran wabah Covid-19, maka Kompolnas sebagai pengawas fungsional Polri akan melakukan pengawasan melalui komunikasi intens dengan Polri," kata dia.

    Meski demikian, ia meyakini bahwa masalah ini akan dapat diselesaikan dengan baik oleh Kapolda dan Pangdam.

    Untuk mengetahui duduk peristiwa bentrokan tersebut, menurut Poengky, harus ada tim yang berasal dari Polri dan TNI yang melakukan pencarian fakta.

    Dengan adanya kasus ini, Kompolnas juga akan meningkatkan pengawasannya kepada Polri.

    Alasannya, masih ada masalah keamanan di Papua secara umum terkait aksi-aksi Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

    Kompolnas berharap, soliditas Polri dan TNI di Papua akan meningkatkan kepercayaan dan rasa aman masyarakat di sana.

    Poengky menjelaskan, Kompolnas juga selalu memberikan perhatian dan pengawasan untuk Papua.

    "Kompolnas selalu memberikan perhatian kepada Papua. Apalagi saat ini di Kompolnas ada 2 anggota Kompolnas yang dulu Kapolda Papua pada masanya, yaitu Irjen Pol Purn Bekto Suprapto dan Irjen Pol Purn Yotje Mende," terang Poengky.

    Namun, dengan adanya wabah virus corona seperti saat ini, pihaknya hanya bisa berkomunikasi dan mendapatkan informasi dari Kapolda Papua atau jajarannya tentang situasi kamtibmas Papua dengan kemajuan teknologi.

    Sebelumnya, anggota Polres Mamberamo Raya dan Satgas Yonif 755 terlibat bentrokan pada Minggu, 12 April 2020 pagi.

    Akibat peristiwa ini, dua anggota polisi harus meninggal dunia.

    "Memang betul ada pertikaian yang berawal dari kesalahpahaman hingga menyebabkan dua anggota Polres Mamberamo Raya meninggal," kata Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw.

    Waterpauw menjelaskan, Kapolres Mamberamo Raya sedang berupaya menyelesaikan masalah tersebut dengan Dandim 1702/Sarmi.

    Bentrokan tersebut diakuinya bermula pada Sabtu, 11 April 2020 akibat kesalahpahaman.

    Waterpauw pun memastikan akan segera bertolak ke Mamberamo Raya bersama Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen Herman Asaribab.

    # Wik | Kompas.com

    No comments

    Post Bottom Ad

    ad728
    PT. Prosumbar Media Group, Mengucapkan: Selamat datang di www.sumbarraya.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Nov Wibawa