• Breaking News

    Resmi, Presiden Jokowi Tandatangani Perpres tentang Iuran BPJS Kesehatan Naik di Semua Kelas Mulai Januari 2020



    SUMBARRAYA.COM - - - Gonjang-ganjing iuran BPJS Kesehatan naik di semua kelas mulai Januari 2020 yang menuai pro dan kontra akhirnya mendapat titik terang.
     
    Pasalnya, Presiden Jokowi telah resmi menandatangi Perpres tentang iuran BPJS Kesehatan naik di semua kelas mulai Januari 2020.

    Presiden Jokowi secara resmi menandatangi Perpres tentang Iuran BPJS Kesehatan naik di semua kelas mulai Januari 2020 pada Kamis, 24 Oktober 2019 lalu.
     
    Hal itu, seperti yang tampak pada laman Setneg.go.id terkait penandatanganan Peraturan Presiden tentang Jaminan Kesehatan.

    Presiden Jokowi telah menandatangani Peraturan Presiden (PerPres) Nomor 75 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Perpres Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan.

    Penandatangan tersebut meresmikan naiknya iuran program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang dikelola oileh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial atau BPJS Kesehatan di tahun 2020 mendatang.
    Berdasarkan ketentuan Pasal 29, iuran peserta PBI (Penerima Bantuan Iuran)Jaminan Kesehatan dan penduduk yang didaftarkan oleh Pemerintah Daerah yaitu Rp 42.000,- dan telah diterapkan sejak 1 Agustus 2019 lalu.

    Iuran BPJS Kesehatan Naik di Semua Kelas Mulai 2020 sesuai dengan usulan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang termuat pada Pasal 34 dengan ketentuan kenaikan sebagai berikut.
     
    -Iuran peserta kelas 3 akan meningkat menjadi Rp 42.000, dari saat ini sebesar Rp 25.500.
    -Iuran peserta kelas 2 akan meningkat menjadi Rp 110.000 dari saat ini sebesar Rp 51.000.
    -Iuran peserta Kelas 1 akan naik menjadi Rp 160.000 dari saat ini sebesar Rp 80.000
     
    Peraturan tersebut mulai berlaku pada 1 Januari 2020 mendatang.

    Sementara pada Pasal 30 memgatur kenaikan iuran para peserta penerima upah (PPU) yang terdiri atas ASN, prajurit, polri, perangkat desa, DPRD, dsb.

    Iuran bagi PPU tersebut sebesar 5 %(lima persen) dari upah perbulan yang diterima dengan ketentuan sebagai berikut.
     
    a. 4% dibayar oleh Pemberi Kerja, dan
     
    b. 1% dibayar oleh peserta.

    Sebelumnya, pemberi kerja membayar hanya 3 persen dan peserta 2 persen.
    Pada pasal 32 berisi tentang batas tertinggi dari gaji yang digunakan sebagai perhitungan besar iuran peserta PPU, yaitu Rp 12 juta yang sebelumnya sebesar Rp 8 juta.

    Pada pasal 33 diterangkan bahwa dasar perhitungan iuran bagi peserta PPU terdiri dari gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan jabatan atau tunjangan umum, tunjangan profesi, dan tunjangan kinerja.

    Sebelumnya, dasar perhitungan hanya gaji pokok dan tunjangan keluarga saja. Aturan tersebut di atas berlaku mulai 1 Oktober 2019 sesuai yang termuat pada Pasal 33 A.

    Sementara di antara Pasal 103 dan Pasal 104 disisipkan satu pasal, yaitu Pasal 103A yang berbunyi sebagai berikut:

    Pemerintah Pusat memberikan bantuan pendanaan Iuran kepada Pemerintah Daerah sebesar Rp 19.000,/orang per bulan bagi penduduk yang didaftarkan oleh Pemerintah Daerah yang berlaku dari bulan Agustus sampai Desember 2019.

    Ketentuan lebih lanjut terkait pemberian bantuan pendanaanIuran tersebut kemudian akan diatur dalam Peraturan Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang keuangan. 
     
    (setkab)

    No comments

    Post Bottom Ad

    ad728
    PT. Prosumbar Media Group, Mengucapkan: Selamat datang di www.sumbarraya.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Nov Wibawa